Mengapa Film “After Earth” Itu Penting

favorit

Saya lahir tahun 1976 dan di luar film “Blaxploitation”, tidak ada bintang aksi atau fiksi ilmiah Afrika-Amerika. Film favorit saya termasuk “Tron”, “Superman”, “The Last Star Fighter”, dan “Dune”. Para pahlawan dalam film-film itu memiliki kekuatan super, kecerdasan super, dan harus menggali lebih dalam untuk mengatasi situasi yang sangat sulit, seringkali dengan biaya pribadi yang besar. Perlu dicatat di sini bahwa semua bintang film ini adalah pria Kaukasia, dan tidak ada yang mirip dengan saya. Sial, di sebagian besar film dengan tema futuristik bahkan tidak ada orang kulit hitam yang berperan sebagai tambahan! Seolah-olah, seperti yang dikatakan Richard Pryor dengan fasihnya, orang kulit putih tidak mengharapkan kita seperti itu di masa depan.

Bukan rahasia lagi bahwa banyak film aksi, fantasi, dan fiksi ilmiah mengandung unsur magis dan mitologi kuno yang dimasukkan ke dalam jalinan cerita mereka; melihat raksasa, dewa, dewi, dan peri sebagai karakter di bioskop modern adalah kejadian yang lumrah – dengan satu peringatan, karakter ini hampir tidak pernah muncul dalam film yang ditulis atau disutradarai oleh Blacks, atau dengan semua pemeran Black nonton film bioskop 21 online.

Ketika datang ke bioskop Hitam, kami memiliki sedikit pilihan untuk film kami yang menyenangkan. Kami memiliki komedi, komedi laga, semua film penting “Jesus Will Fix It” dan “Hot Ghetto Mess Drama,” (biasanya bukan jenis yang baik), dan yang terakhir adalah “Drama Catharsis” – film tentang penderitaan yang mendalam dan pelecehan dan bagaimana karakter yang entah bagaimana bisa melanjutkan setelah menjadi korban dan trauma. Beberapa penulis kulit hitam menjelajahi dunia fiksi ilmiah, fantasi, atau membuat film bertema magis atau mitologis.

Untuk menambah tingkat kedalaman dan kerumitan halus pada cerita mereka, penulis dan sutradara yang mahir dapat menggunakan elemen pola dasar dan simbolik dari para pahlawan dan pahlawan wanita dari cerita mitologi kuno dan cerita rakyat dan dongeng. Seringkali elemen-elemen ini digunakan dengan sangat terampil sehingga hampir tidak dikenali oleh sebagian besar film yang go public, tetapi bagi mata yang terlatih, elemen-elemen ini terlihat jelas.

Dibutuhkan studi literatur klasik, mitologi dunia dan simbologi untuk menggunakan elemen cerita yang disebutkan di atas dengan tingkat keefektifan apa pun. Studi bahwa banyak pembuat film Afrika-Amerika yang sedang berkembang tampaknya terlalu ingin mengabaikan dalam proses pembuatan film mereka, karena elemen-elemen ini sering kali sangat kurang dalam plot dan alur cerita dari sebagian besar sinema Black.

Skenario “After Earth” ditulis oleh Gary Whitta dan M. Night Shyamalan, dengan cerita oleh Will Smith, menceritakan jenis cerita yang belum pernah dilihat oleh Black entertainment dalam waktu yang sangat, sangat lama.

Beberapa kritikus tidak menyukai film ini karena mereka tahu apa yang Mr. Smith sedang mencoba menyelesaikannya dengan jenis film ini, dan mereka tidak menyukainya. Sementara penonton tradisional Smith mungkin lambat untuk ikut menandatangani film ini karena dua alasan, satu adalah mereka tidak terbiasa melihat orang Afrika-Amerika memainkan peran semacam ini, (meskipun mereka akan membayar mahal untuk menonton Tom Cruise, Brad Pitt dan Keanu Reaves. memainkan peran ini berulang kali,) dan kedua, mereka tidak terlalu memahami tema yang digambarkan dalam film ini karena fakta bahwa sebagai budaya, praktik inisiasi dan cerita kami dilucuti, dan sebagai hasilnya kami terbiasa melihat jenis peran yang dimainkan oleh aktor dan aktris kulit putih atau Asia.

Pada umumnya, legenda, cerita rakyat, dan tradisi orang Afrika dan budaya asli lainnya, telah dirusak melalui agama dan budaya barat, sehingga tampaknya kita menghindari gambaran magis dan fantastik tentang diri kita sendiri sebagai dukun, dewa, dan pahlawan.

Mengapa “After Earth” Layak Ditonton

Di bawah ini saya akan menguraikan berbagai elemen film “After Earth” yang membuat film ini layak untuk ditonton berulang kali. Para ayah, jika Anda telah mencari film untuk dibawa oleh putra-putra Anda yang akan membantu Anda memulai percakapan mendalam tentang ritus peralihan dan tumbuh menjadi seorang pria, Anda pasti ingin memeriksanya.

!!! PERINGATAN SPOILER !!! – Kami akan membahas cerita dan alur cerita dari film ini dan dengan melakukan itu bagian dari cerita sebenarnya akan terungkap. Jika Anda tidak ingin merusak film sebelum Anda melihatnya, BERHENTI SEKARANG, dan kembali lagi setelah Anda melihatnya untuk berpartisipasi dalam analisis ini.
Inisiasi

Mari kita mulai dengan melihat tema inisiasi yang ada di sepanjang “After Earth”.

Inisiasi penting dalam suku-suku asli karena itu adalah sistem di mana anak laki-laki dan perempuan dari budaya atau suku tertentu dibimbing untuk mendidik, mempersiapkan, dan memindahkan mereka melalui fase masa kanak-kanak hingga dewasa dan semua upacara dan tanggung jawab yang menyertainya. yang diperlukan untuk kedewasaan.

Latihan

Inisiasi selalu diawali dengan pendidikan dan pelatihan, dan di film kita mulai dengan pelatihan karakter utama dengan kelas akademi militernya. Pembaca akan mencatat bahwa kadet di militer melalui proses inisiasi yang dirancang untuk melucuti kehidupan mereka sebagai warga sipil untuk kembali.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.