Pratinjau Putaran 32 Piala UEFA

uefa

Hamburg 10/1

Meski mengawali musim dengan baik, performa Hamburg belakangan ini buruk. Mereka sudah dua kali  situs pkv games kalah di Bundesliga pada 2006. Lebih buruk lagi, beberapa pemain kunci absen karena cedera jangka panjang. Meskipun Hamburg memiliki kinerja yang baik hingga saat ini di Piala UEFA, ada terlalu banyak ketidakpastian dengan klub ini untuk membuat mereka menjadi pilihan yang dapat dibelakang. Mereka adalah favorit palsu di 10/1.

Roma 12/1

Roma memulai awal yang lambat tahun ini, di kompetisi domestik dan Eropa. Tapi mereka tak terkalahkan sejak liburan Natal. Dengan sembilan kemenangan Serie A berturut-turut, Roma telah melejit di klasemen liga. Berharap formulir itu berlanjut. Roma memiliki sedikit peluang realistis untuk merebut Scudetto, jadi mereka akan fokus pada piala UEFA. Skuad memiliki kedalaman yang kurang dari para pesaingnya dan terus menang bahkan dengan daftar yang habis. Roma adalah tim paling berkelas, paling berbakat dan termotivasi di kompetisi ini. Kami akan membuat mereka tidak lebih besar dari 8/1 dan sepenuhnya berharap mereka memenangkan turnamen ini.

Schalke 12/1

Schalke telah menghasilkan penampilan yang memukau di kompetisi Eropa, seperti mengalahkan Bayer Leverkusen 7-4. Mereka tidak kesulitan menemukan gawang, tetapi pertahanan longgar Schalke membuat mereka tersingkir dari Liga Champions oleh Milan. Mereka telah menemukan pelatih baru, yang seharusnya sedikit memperketat. Tetapi kami berhati-hati dalam mendukung tim yang membocorkan gol, tidak peduli seberapa kuat pelanggaran mereka. Pada 12/1, Schalke sebaiknya dihindari.

Sevilla 14/1

Sevilla menjalani musim yang solid di sepertiga teratas tabel Liga Primera. Sulit untuk menemukan kesalahan mereka di area tertentu. Mereka memang klub di atas rata-rata, tapi bukan tim kelas atas. Sevilla harus melangkah jauh di turnamen ini, tetapi sulit untuk melihat mereka mendominasi permainan. Itu membuat harga ini terlihat agak pendek.

Monaco 16/1

Setelah penampilan bagus musim lalu, Monaco menjadi tim yang biasa-biasa saja tahun ini. Meskipun memiliki striker seperti Ernesto Chevanton, Marco Di Vaio dan Christian Vieri, Monaco bukanlah pembangkit tenaga yang mencetak gol. Mereka rata-rata mencetak lebih dari satu gol per pertandingan, tidak cukup. Berdasarkan bentuk itu, akan menjadi kesalahan untuk mendukung mereka pada harga yang pendek ini. Tapi jika senjata besar Monaco mulai menembak, kita bisa dengan mudah melihat tim ini di final.

AZ Alkmaar 16/1

Tim kejutan tahun lalu di Eredivisie, AZ telah membuktikan bahwa mereka nyata. Mereka kembali menantang gelar domestik, hanya tertinggal lima poin dari PSV. Tetapi apakah AZ memiliki kedalaman untuk menanggung tekanan dari dua kompetisi? Kami memiliki perasaan bahwa jika PSV menarik diri dalam perburuan gelar, AZ akan puas di tempat kedua dan fokus untuk memenangkan Piala UEFA. Mereka telah menjadi kekuatan baik di rumah maupun di luar Alkmaarderhout. Jangan kaget melihat mereka di final.

Hertha 20/1

Hertha berhutang tempat di Piala UEFA mereka atas kinerja mereka di atas rata-rata musim lalu. Tapi kali ini mereka adalah pasukan yang jauh lebih lemah. Hertha adalah spesialis imbang dengan hampir setengah dari pertandingan Bundesliga mereka berakhir dengan kebuntuan. Itu tidak akan berhasil dalam kompetisi ini, terutama di pertandingan kandang. Hertha mewakili nilai yang buruk bahkan pada 20/1.

Stuttgart 22/1

Soal pengundian, Hertha pun kalah bersaing dengan VfB Stuttgart. Dengan 12 hasil imbang dari 21 pertandingan Bundesliga di paruh pertama musim ini, merupakan tahun yang membuat frustrasi bagi Stuttgart. Mereka baru-baru ini memecat pelatih Giovanni Trapattoni setelah dia gagal membuahkan hasil. Kami merasa ini akan meremajakan skuad dan meningkatkan skor gol mereka. Apakah itu akan cukup untuk membawa Stuttgart ke putaran final Piala UEFA adalah masalah lain. Tetapi berharap untuk mendapatkan nilai garis yang layak dalam beberapa pertandingan Stuttgart berikutnya.

Middlesbrough 25/1

Setelah bekerja keras dan terus-menerus finis di paruh atas klasemen Liga Utama, Middlesbrough tidak mendapatkan apa-apa selain frustrasi musim ini. Mereka telah tergelincir di dekat zona degradasi, dan kepala pelatih Steve McLaren yang terkepung sangat dekat dengan blok pemotong. Kemenangan mengejutkan 3-0 baru-baru ini atas Chelsea mengikuti rentetan satu kemenangan dari 11 pertandingan. Harapkan Middlesbrough untuk berjuang untuk kehidupan Premiership mereka, dan menaruh harapan Piala UEFA mereka di belakang. Bahkan 40/1 adalah harga amal untuk mereka.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.